25
Isn, Sep
685 ARTIKEL BARU

Hakikatnya krisis kenaikan harga barang telah berlaku ke atas manusia sejak pada zaman Rasulullah SAW lagi, dan ia telah direkodkan dalam hadis sahih.

Dari Anas bin Malik ra. dia berkata, “Harga barang menjadi mahal pada zaman Nabi SAW, lalu mereka (para sahabat) berkata, ‘Wahai Rasulullah, harga telah menjadi mahal maka tetapkanlah harga untuk kami.’” (Riwayat Abu Dawud)

Peristiwa ini berlaku apabila harga barang di pasar di Madinah naik, maka para sahabat bertemu Rasulullah meminta supaya Baginda menetapkan harga supaya orang-orang miskin dapat membeli barang dengan harga yang mereka mampu. Lalu apa jawab Rasulullah? Baginda bersabda:

“Sesungguhnya Allah, Dialah yang menetapkan harga itu, Dialah Allah yang melapangkan, Dialah Allah yang menyempitkan, serta Dialah Allah yang memberikan rezeki. Dan sesungguhnya aku berharap agar aku bertemu Allah SWT dalam keadaan tidak ada seorang pun dari kalian yang menuntutku di dalam kezaliman terhadap darah mahupun kezaliman terhadap harta.” (Sahih. Riwayat Abu Daud)

Kenaikan harga barang tidak mengubah rezeki seseorang. Nabi menyatakan bahawa Allah-lah yang melapangkan rezeki seseorang hamba dan Dia juga yang menyempitkan rezeki mana-mana

[caption id="attachment_18544" align="aligncenter" width="490"]Datuk Seri Najib Tun Razak menyampaikan ucapan pada Perhimpunan Agung Pertubuhan Bangsa Bersatu di New York, semalam. - Foto Bernama Datuk Seri Najib Tun Razak menyampaikan ucapan pada Perhimpunan Agung Pertubuhan Bangsa Bersatu di New York, semalam. - Foto Bernama[/caption] Para ulama dan ilmuan Islam Malaysia khususnya perlu bersikap pro aktif dengan memberikan respons segera mereka terhadap ucapan Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak di Perhimpunan Agung Pertubuhan Bangsa Bersatu (PBB) semalam (26 Sept. 2014). Dalam ucapan tersebut, Najib menekankan

Addin Kisah kejatuhan sesebuah tamadun bermula dengan ‘wabak’ yang menjangkiti ‘tubuh’ tamadun tersebut. Serangan musuh dari luar, hanyalah ‘sentuhan terakhir’, ataupun ‘tumbukan pelengkap’ yang merebahkan sesebuah tamadun. Ia rebah bukan kerana tumbukan yang datang itu padu dan kuat. Tetapi, ia tumbang kerana tumbukan itu datang di saat ia sendiri hampir-hampir rebah kerana sudah begitu tenat dan nazak. Inilah kesimpulan dari pengamatan terhadap sejarah kejatuhan sesebuah tamadun

khutbah-jumat Muslimin Yang Dirahmati Allah, Di kesempatan berada pada hari Jumaat dan di atas masjid yang mulia ini, saya berpesan kepada diri saya dan kepada sidang Jumaat sekalian marilah sama-sama kita meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah SWT dengan bersungguh-sungguh melaksanakan segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Mudah-mudahan kita memperolehi keberkatan dan keredhaan serta perlindungan Allah SWT di dunia dan di akhirat. BERSEMPENA DENGAN HARI BERKABUNG NEGARA KITA PADA

Bukankah sebelum ini telah Allah khabarkan bahawa Kerajaan Yahudi itu diwariskan kepada Daud dan kemudian Sulaiman. Begitu juga Nabi masih meneruskan di beberapa negara yang tunduk kepadanya untuk terus di tadbir oleh para raja. Malah Nabi bersabda bahawa setelah khalifah berlalu 30 tahun maka pemerintahan akan dikuasai oleh para Raja. Dan harus sedar bahawa setelah Kewafatan Ali, cucu banginda mengambil alih kepimpinan sebelum diserahkan kepada adik ipar Rasulullah saw. Seterusnya Hussein

Syieh Ammar Bugis http://www.youtube.com/watch?v=Jx0ZIUKou6U Teks : Saufy Jauhary Masya Allah...betapa cekalnya beliau....malunya kita sebagai orang yang dikurniakan Allah dengan kesempurnaan tetapi tidak mahu memanfaatkan kesempurnaan tersebut dengan baik. Beliau adalah Syeikh Ammar Bugis, seorang ulama Jeddah, juga seorang penghafal Al-Qur’an yang lahir di Amerika Syarikat pada 22 Oktober 1986. Nama Bugis diambil dari nama datuknya yang berasal dari Makassar, Sulawesi. Iaitu Syeikh Abdul Muthalib Bugis

kabung MH17

ISU:

Saya ingin bertanya tentang isu 'tafakkur' dan 'berkabung'.
Adakah dalam Islam, ada amalan 'tafakkur' sebagai tanda kedukaan atas kematian seperti mana dalam ke MH17. Begitu juga tentang amalan 'berkabung'.
Dalam Islam, apa yang sepatutnya dilakukan.
Mohon penjelasan. Terima kasih. PENJELASAN:
Konsep 'bertafakkur' dalam Islam, tidaklah sama dengan apa yang dilakukan sekarang ini, yang dipanggil ‘moment of silence’ (tunduk selama beberapa minit) bagi menghormati orang yang

Lebih banyak artikel..