29
Kha, Jun
626 ARTIKEL BARU

MARI saya beritahu apa yang akan terjadi sekiranya Tabung Haji (TH) mendengar pendapat Rafizi dan Amanah (Salahuddin Ayub) mengenai FGV dan pelaburan hartanah di London.

 

Sebelum itu, mari kembali ke asas pertama.

Apa yang TH sepatutnya lakukan kepada para pendeposit? Beranakkan duit mereka dan simpan wang mereka dengan baik. Sejauh mana wang itu selamat? Lebih selamat dari simpanan di bank. Bagaimana boleh lebih selamat dari menyimpan di bank? Kerana bukan hanya wang tersebut mempunyai sokongan dari aset, tapi simpanan mereka turut mendapat jaminan dari pihak kerajaan secara menyeluruh. Itulah yang menyebabkan kenapa Rafizi masih terus menyimpan di sana, ianya bernilai 70 kali dari nilai yang didepositkan secara purata. (Ya, hanya orang bodoh sahaja yang akan mempercayai  sebab yang diberikan Rafizi kenapa dia tidak mengeluarkan wang yang di depositkannya).

Jadi sekarang anda telah mengetahui bahawa wang yang di depositkan itu benar-benar selamat, jadi apa yang anda mahu TH lakukan? Betul, maksimumkan keuntungan untuk membayar dividen tahun demi tahun. Begitulah seterusnya, wang anda akan terus bertambah, selamat dan apa yang lebih penting, 80%-85% pendeposit menerima

ADA pihak tertentu yang `cuak’ sebenarnya melihat kegigihan Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak mengendalikan Sidang Kemuncak ASEAN ke-27 baru-baru ini dengan kejayaan yang membuka mata pengkritik tegarnya. Sebenarnya mereka yang khuatir ini, telah nampak bibit-bibit kerja keras Najib semasa beliau hadir di Sidang Kemuncak G20 di Turki lagi pada 14 dan 15 November lalu, tetapi waktu itu belum `membimbangkan’ mereka.

Tetapi apabila Perdana Menteri bergegas balik ke tanah air untuk

WAJARKAH seorang wakil rakyat yang dipilih oleh rakyat memaki orang lain dengan menyebut "anjing", "binatang" dan perkataan-perkataan kesat lain di khalayak ramai? Serangan yang tidak bersopan dan tindak- tunduk yang dianggap "biadab" oleh seorang dua ahli Palimen pembangkang di sidang Dewan Rakyat memperlihatkan keperibadian mereka sebenar.

Rakyat yang memilih wakil rakyat berkenaan  tentunya turut kecewa dan malu sedangkan mereka mahu masalah di kawasan Parlimen mereka dibangkitkan pada

Lim Kit Siang kononnya terkejut apabila Panglima Angkatan Tentera, Zulkifli Mohd Zin membayangkan kemungknan campur tangan tentera dalam rusuhan BERSIH 4.0 pada hujung minggu ini di Kuala Lumpur, Kota Kinabalu dan Kuching

Campur tangan dari tentera itupun seandainya Putrajaya mengisytiharkan darurat ekoran rusuhan Bersih yang tidak bertamadun itu. Kumpulan Bersih ini seperti tidak mengambil iktibar terhadap apa yang terjadi di Syria, Mesir, Libya dan baru-baru ini letupan bom di Thailand.

AWAS jika anda mengambil sikap berkecuali, anda akan dikenakan tindakan. Mungkin itulah "mesej" yang hendak disampaikan oleh Ketua Menteri Pulau Pinang, Lim Guan Eg kepada wakil rakyat daripada Parti Keadilan Rakyat (PKR) yang dilihat tidak menyebelahi DAP semasa sidang  Dewan Undangan Negeri itu minggu lalu.

Perbuatan lima ADUN PKR mengambil sikap berkecuali semasa undian usul yang dibawa oleh wakil pembangkang darioada Barisan Nasional (BN) pada Persidangan Dewan Undangan Negeri 20 November

MELIHAT apa yang berlaku dalam perhimpunan Bersih 4.0 yang lalu, penulis tertanya-tanya sejauh mana tahap toleransi yang masih boleh dipertahankan oleh rakyat Malaysia? Istilah luar biasa sesuai digunakan apabila gambar seorang Perdana Menteri dan Presiden Parti yang digelar sebagai ulamak sewenangnya dipijak dan diperlakukan dengan terlalu jijik dan hina.

Perbuatan menyapu muka seseorang dengan penyapu dan menggelarkan tokoh dengan pelbagai gelaran pula boleh dianggap sebagai keterlaluan

Semenjak Anwar disumbatkan ke dalam penjara Disember lalu,Tun Mahathir mula melancarkan serangan ke atas Dato' Sri Najib secara besar-besaran. Sejak itulah tugas jentera BN dan kerajaan yang selama hari ini fokus pada usaha menjawab pembangkang, akhirnya lari fokus kepada menjawab dakwaan-dakwaan pembangkang yang diulang oleh Tun Mahathir.

Jika sebelum ini ianya lebih mudah untuk mematikan hujah dan fitnah pihak lawan, namun apabila hujah dan fitnah itu diulang oleh bekas Perdana Menteri yang

Lebih banyak artikel..